Pihak Hotel Bantah Sediakan Jasa PSK

Mucikari dan 3 PSK di Bawah Umur Diamankan Polisi di Hotel Grand Elite Pekanbaru

Cetak Senin,12 Maret 2018 | 15:56:45 WIB
Mucikari dan 3 PSK di Bawah Umur Diamankan Polisi di Hotel Grand Elite Pekanbaru
Ket Foto :
RIAUMANDIRI.CO, PEKANBARU - Seorang wanita berinisial D terpaksa diamankan pihak kepolisian di Hotel Grand Elite Pekanbaru, Jalan Riau Kelurahan Air Hitam, Kecamatan Payung Sekaki, Pekanbaru. Dia diduga memperdagangkan anak di bawah umur untuk memuaskan nafsu lelaki hidung belang yang menginap di hotel tersebut.
 
Dari informasi yang dihimpun, pengungkapan ini dilakukan jajaran Satuan Reserse Kriminal (Satreskrim) Polresta Pekanbaru, Sabtu (10/3) sekitar pukul 13.00 WIB. Awalnya, pihak kepolisian mendapat informasi dari masyarakat bahwa ada seseorang yang diduga melakukan penjualan anak.
 
Menanggapi laporan itu, Polisi kemudian mendatangi hotel bintang empat yang berada di komplek Riau Business Centre itu, tepatnya di kamar 321, 335, dan 560. Alhasil, petugas mengamankan seorang wanita berinisial D, dan tiga orang korbannya, yaitu inisial V, Y, dan A. Ketiganya adalah wanita yang masih berada di bawah umur, yang disiapkannya untuk melayani lelaki hidung belang.
 
Saat dikonfirmasi Riaumandiri.co, Kabid Humas Polda Riau Kombes Pol Guntur Aryo Tejo, membenarkan hal tersebut. Dikatakan Guntur, perkara ini masih didalami jajaran Polresta Pekanbaru. "Saat ini, tersangka (inisial D, red) dan para korban sudah diamankan untuk menjalani proses penyidikan lebih lanjut," singkat Guntur, Senin (12/3).
 
Terpisah, pihak Hotel Grand Elite Pekanbaru saat dikonfirmasi melalui Director of Sale, Henni Ratmonowati, juga membenarkan kejadian tersebut. Menurut Henni, pihaknya telah diperiksa pihak Kepolisian dalam perkara itu.
 
"Kemarin, Manager on Duty kami sudah dimintai keterangan," ungkap Henni saat dihubungi melalui sambungan telepon.
 
Lebih lanjut, Henni mengatakan, pihaknya tidak pernah menyediakan wanita pekerja seksual (PSK) untuk melayani tamu di hotel tersebut. "Kalau kita tidak pernah menyediakan. Tapi kalau tamu membawa sendiri, itu kan di luar jangkauan kami," terangnya.
 
Diterangkan Henni, saat kejadian itu, bukan si tersangka D yang membuka kamar, melainkan sang pria yang diduga akan menggunakan jasa 'anak-anak' dari mucikari D. "Yang buka kamar, tamu. Kita tidak tahu siapa yang dibawanya. Kami tidak pernah menyediakan hal yang seperti itu," katanya menegaskan.
 
Reporter: Dodi Ferdian
Editor: Nandra F Piliang
Akses Riaumandiri.co Via Mobile m.riaumandiri.co
BERITA TERKAIT
Loading...
TULIS KOMENTAR
Loading...