Dugaan Penipuan

YLPK Laporkan BTN Pekanbaru ke Polisi

Sabtu,29 Oktober 2016 | 09:07:21 WIB
YLPK Laporkan BTN Pekanbaru ke Polisi
Ket Foto :

SELATPANJANG (RIAUMANDIRI.co) - Yayasan Lembaga Perlindungan Konsumen  telah memasukkan berkas dugaan penipuan oleh Bank BTN ke Polres Kepulauan Meranti,

Kamis (20/10). Permasalahan ini sampai ke ranah hukum setelah pihak Bank BTN dianggap tidak ada niat baik untuk menyelesaikan permasalahan rumah kreditan milih Syahrial Syah, Selatpanjang.

"Iya kita secara resmi membuat laporan ke polisi," kata Ketua YLPK Kepulauan Meranti, Mulyono SE, ketika dikonfirmasi GoRiau, Jumat (28/10).
"Semua bukti-bukti (berkas, red) telah kita serahkan ke Polres bagian Reskrim," beber Mulyono.

Namun, diakui Mulyono juga, hingga saat ini pihak Polres Kepulauan Meranti belum ada memanggil YLPK untuk mengkonfirmasi atas laporan dugaan penipuan oleh Bank BTN itu. "Ya kita masih menunggu konfirmasi dari pihak polisi. Yang jelas, kasus ini telah sampai ke ranah hukum," ungkap Mulyono juga.

Syahrial Syah kepada awak media, pemasalahan ini bermula ketika salah seorang warga Kepulauan Meranti, Syahrial Syah, mengambil rumah kredit dengan depeloper PT Caha Meranti Internasional (CMI) bulan Juni 2016 lalu.

Waktu itu Syahrial Syah harus membayar tagihan perbulan sekitar Rp880 ribu. Merasa tidak sanggup angsuran perbulan itu, Syahrial mengaku menemui depeloper untuk menyampaikan keberatannya.

Namun, ketika bertemu dengan depeloper, Syahrial Syah diberi pilihan. Yaitu, menambah uang sekitar Rp4 juta sehingga angsuran berubah dari Rp800 ribu menjadi Rp517 ribu.

"Kalau angsuran Rp517 masih bisa terjangkau," ujar Syahrial. Setelah itu, saat hendak akad dengan pihak BTN di Pekanbaru, Syahrial yang masih ragu kembali bertanya. Apakah Ia akan membayar Rp517 ribu per bulan, karena Ia takut andai angsuran bertambah dari kesepakatan.

"Saat itu saya dipastikan oleh pihak Bank. Saya masih belum mau tanda tangan sebelum ditunjukkan SP3K asli. Setelah memastikan angsuran Rp517 saya mau dan kami diarahkan ke notaris," cerita Syahrial.

Sebagaimana diberitakan sebelumnya, YLPK Kabupaten Kepulauan Meranti mendapat aduan dari Syahrial Syah, warga yang merasa dirugikan setelah kredit perumahan dengan pengembang PT CMI melalui Bank BTN. Meski sudah 2 kali melakukan pembicaraan dengan pihak Bank BTN di Pekanbaru, belum juga ada titik terangnya.(gor/ivi)

Akses Riaumandiri.co Via Mobile m.riaumandiri.co
BERITA TERKAIT
TULIS KOMENTAR

Kamis,23 Februari 2017 - 21:47:55 WIB

Tim Saber Pungli Inhu OTT Honorer Dishub

RIAUMANDIRI.co - Tim Satuan Tugas Sapu Bersih Pungutan Liar (Saber Pungli) Indragri Hulu, melakukan operasi Tangkap Tangan (OTT) terhadap salah seorang honorer Dinas Perhubungan (Dishub) Kabupaten Indragiri Hulu, Kamis (23/2/17). Tersangka RAH tertangkap tangan saat diduga melakukan Pungli di Pos Restribusi Dishub di Jalan Sudirman Air Molek.